Nashoih Ramadhoniyyah

نَصَائِحُ رَمَضَانِيَّةٌ

Bulan Qiyam dan Shiyam

لاَ تَجْعَلْ رَمَضَانَ شَهْرَ فُكَاهَةٍ                   تُلْهِيْكَ فِيْهِ مِنَ الْحَدِيْثِ فُنُوْنُهُ

واعْلَمْ بأنَّكَ لاَ تَنَالُ ثَوَابَهُ                        حَتَّى تَكُوْنَ تَصُوْمُهُ وَتَقُوْمُهُ

Janganlah kau jadikan Ramadhan bulan gelak tawa

Hingga beragam obrolan dapat melalaikanmu darinya

Ketahuilah, kau tidak akan mendapatkan pahalanya

Hingga menghidupkannya dengan shalat dan puasa

[Jadzwah al-Iqtibas, jilid 1, hlm. 57]

Bulan Penuh Berkah

شَهْرُ الصِّيَامِ مُبَارَكٌ قَدْ خَصَّهُ                   ذُوْالطَّوْلِ فِيْهِ بِفَضْلِهِ وَاخْتَارَهُ

فَإِذَا أَتَى فَتَحَ الإِلَهُ جِنَــانَهُ                       لِلصَّائِمِيْنَ لَهُ وَأَغْلَـقَ نَـارَهُ

Bulan puasa adalah bulan penuh berkah

Allah mengistimewakan dan memilihnya dengan karunia-Nya

Apabila bulan itu datang, Allah membuka surga-Nya

Bagi mereka yang berpuasa dan menutup neraka-Nya

[al-Izdihar, hlm. 69]
Ramadhan Telah Tiba

أَتَى رَمَضَانُ مَرْزَعَةُ الْعِـبَادِ                     لِتَطْهِيْرِ الْقُلُوْبِ مِنَ الفَسَادِ

فَـأَدِّ حُقُوْقَهُ قَوْلاً وَ فِـعْلاً                           وَزَادَكَ فَاتَّخِذْهُ لِلْــمَعَادِ

فَمَنْ زَرَعَ الْحُبُوْبَ وَمَا سَقَاهَا                   تَــأَوَّهَ نَادِماً يَوْمَ الْحَصَادِ

Ramadhan telah tiba sebagai ladang bagi hamba

Untuk mensucikan hati dari berbagai kerusakan

Maka tunaikanlah haknya dengan perkataan dan perbuatan

Dan ambillah bulan itu sebagai bekal untuk hari kemudian

Barang siapa yang menabur biji tapi ia tidak menyiramnya

Niscaya ia akan merintih menyesal pada musim panennya

[Latha`if al-Ma’arif, hlm. 280]

Majalah Adz-Dzakhiirah Al-Islamiyyah edisi 53, hal. 60

Tinggalkan Balasan