Teruntuk Ayahanda

Teruntuk Ayahanda

Ketika Ayah Ahmad Syauqi wafat, beliau berdiri seraya melantunkan beberapa bait syairnya yang ia tujukan teruntuk ayahanda tercinta. Ia berucap:

يَا أَبِيْ وَالْمَوْتُ كَأْسٌ مُرَّةٌ                               لاَ تَذُوْقُ النَّفْسُ مِنْهَا مَرَّتَيْنِ

كَيْفَ كَانَتْ سَاعَةٌ قَضَيْتَهَا                                كُلُّ شَيْئٍ قَبْلَهَا أَوْ بَعْدُ هَيْنِ

أَشَرِبْتَ الْمَوْتَ فِيْهَا جُرْعَةً                             أَمْ شَرِبْتَ الْمَوْتَ فِيْهَا جُرْعَتَيْنِ

Ayahanda, kematian bak pahitnya segelas minuman

Takkan hingga dua kali jiwa ini dapat merasakan

Bagaimanakah dahulu saat-saat indah kau habiskan?

Segalanya, sebelum atau sesudah begitu cepat terlewatkan

Cukupkah hanya sekali ini ayah meneguk kematian

Atau, akankah hingga dua kali engkau dapat merasakan?

Majalah Adz-Dzakhiirah Edisi 39 hal. 52

Tinggalkan Balasan